KEDIRI, reporter.web.id- Jika kita melihat informasi yang disampaikan oleh Satuan Reserse Narkotika Psikotropika dan Obat Berbahaya (Satresnarkoba) Polres Kediri, kita pasti akan merasa sedih. Kasus penyalahgunaan narkoba meningkat dari tahun ke tahun. Sebagai ilustrasi, jumlah kasus tahun lalu dari Januari hingga Mei adalah 84 kasus; namun, tahun ini, dengan periode bulan yang sama, jumlah kasus telah mencapai 100!

“Ya, memang naik lebih dari 19 persen,” terang Kepala Seksi Hubungan Masyarakat (Kasi Humas) AKP Sriatik.

Padahal, masih ada tujuh bulan yang akan dilewati. Membuat potensi peningkatan semakin tinggi juga terbuka.

Lebih miris lagi, kualitas jenis narkotika yang disalahgunakan pun meningkat. Terutama jenis sabu-sabu. Di periode tersebut tahun lalu, polisi ‘hanya’ menyita sekitar 287 gram saja. Namun, tahun ini sudah mencapai 500 gram lebih! Atau meningkat 78 persen.

Kemudian ditemukan narkoba baru, yaitu tembakau gorilla, yang tidak ada di tahun sebelumnya. Namun, saat ini telah disita 16,17 gram dan 22 butir pil ekstasi.

Sebenarnya, jumlah kasus yang berkaitan dengan pil koplo menurun secara signifikan. Penurunan kasus yang signifikan terjadi pada obat berbahaya dengan harga murah yang dikenal sebagai dobel L.

“Mencapai 90,34 persen,” jelas Sriatik.

Ironisnya, sasaran para pengedar itu kalangan rentan. Mereka yang berpendidikan rendah seperti hanya lulusan sekolah dasar atau menengah pertama. Bahkan, juga menyasar mereka yang tak pernah mengenyam bangku sekolah.

Mengapa? “Karena orang yang dari kelompok itu kurang memahami bahayanya menyalahgunakan narkoba,” ucap Sriatik menyodorkan alasan.

Tidak sedikit pula mereka yang terjerumus karena tergiur rayuan bahwa obat-obatan itu bisa meningkatkan stamina. Padahal, sisi bahayanya jauh lebih besar.

“Mencapai 90,34 persen,” jelas Sriatik.

Ironisnya, sasaran para pengedar itu kalangan rentan. Mereka yang berpendidikan rendah seperti hanya lulusan sekolah dasar atau menengah pertama. Bahkan, juga menyasar mereka yang tak pernah mengenyam bangku sekolah.

Mengapa? “Karena orang yang dari kelompok itu kurang memahami bahayanya menyalahgunakan narkoba,” ucap Sriatik menyodorkan alasan.

Tidak sedikit pula mereka yang terjerumus karena tergiur rayuan bahwa obat-obatan itu bisa meningkatkan stamina. Padahal, sisi bahayanya jauh lebih besar.

Apa penyebab peredaran narkoba kian tinggi? Pengamat hukum dari Universitas Islam Kadiri (Uniska) Dr H Nurbaedah SH SAg MH MH punya teori. Yaitu karena hukuman yang diberikan kepada yang tertangkap belum memberi efek jera.

Ketua Program Magister Hukum ini mengakui, sebenarnya untuk aturan dan hukum sudah jelas seperti yang ada di perundang-undangan. Namun, dalam penerapannya, masih belum memberi efek jera bagi para pelaku.

“Sehingga pelaku lama bisa kembali masuk (kembali melakukan penyalahgunaan narkoba, Red). Bahkan jadi muncul pelaku-pelaku baru. Karena tidak ada efek jera yang ditimbulkan,” jelas Nurbaedah.

Menurutnya, untuk memunculkan efek jera, merupakan tugas dari aparat penegak hukum. Dengan memberikan pasal yang berat bagi para pelaku. Pun dengan pengadilan. Perlu adanya penerapan hukuman maksimal.

“Perlu keberanian untuk menuntut serta memutuskan hukuman secara maksimal,” jelasnya, sembari menyebut peran masyarakat juga penting untuk menyadari bahwa narkoba berbahaya.

Bagaimana di Kota Kediri? Statistiknya tak jauh berbeda. Dibanding periode hingga Juni tahun lalu, tahun ini ada peningkatan. Dari 40 kasus menjadi 50.

Tak Hanya Ranjau, Kini Juga Lewat Ekspedisi dan Ojol

Selama ini, untuk menyamarkan peredaran narkoba, para pelaku kejahatan menggunakan model ranjau. Meninggalkan barang itu di satu tempat. Kemudian jaringan lain mengambil. Baru kemudian disalurkan ke konsumen.

Kali ini, cara para penjahat narkoba lebih variatif lagi. Mereka bahkan berani memanfaatkan jasa pengiriman barang atau ekspedisi serta ojek online.

Di wilayah Kabupaten Kediri sudah ada dua kasus yang seperti itu. Juli tahun lalu, Satresnarkoba Polres Kediri menggagalkan pengiriman satu kilogram ganja kering. Modusnya adalah melalui jasa ekspedisi.

Tahun ini, giliran pengiriman sabu-sabu yang digagalkan. Narkoba berupa serbuk putih seberat 184 gram itu juga dilewatkan jasa pengiriman.

Kasatresnarkoba Polres Kediri AKP Rudi Darmawan mengatakan, pendeteksian pengiriman narkoba melalui ekspedisi punya tingkat kesulitan tersendiri. Sebab, siapa saja bisa melakukannya. Bahkan, si penerima sering tidak tahu bila dia dikirimi paket berisi narkoba.